Wanita ini selar tindakan KKM selepas pemergian ayahnya dan 10 saudara lagi dijangkiti Covid-19

Seorang wanita luahkan kekecewaan dan rasa m.arah terhadap K.ementerian Kesihatan Malaysia (KKM) kerana did.akwa cuai menguruskan kes C.ovid-19 hingga menyebabkan kem.atian bapanya dan menjangkiti 10 ahli keluarga yang lain.

“Kecuaian KKM sebabkan kem.atian bapa saya”

Memetik laporan dari Malaysian Insight, Safeena Nasreen mengimbau kembali kejadian yang menimpa keluarganya hingga menyebabkan kem.atian bapanya Mohd Nazeer Abdul Hameed yang mempunyai peny.akit leuk.emia myelogenous akut (AML).

Kecuaian KKM sebabkan kem.atian bapa saya dan kami tak dapat memberikan pengebumian yang sempurna untuk dia.

Malah, kami juga tak nampak data tentang kematian bapa saya dikeluarkan oleh KKM walaupun dalam sijil m.ati mengatakan yang dia mening.gal kerana C.ovid-19.”

“Kami telefon banyak kali tapi tak ada respon”

Untuk pengetahuan korang, sebelum ini bapa Safeena telah dimasukkan ke dalam Hospital Ampang kerana peny.akitnya dan dibenarkan pulang ke rumah pada 23 Januari.

Namun, pada 29 Januari, wanita ini terima mesej WhatsApp mengatakan yang salah seorang pes.akit di Hospital Ampang dij.angkiti C.ovid-19 tapi tak ada orang yang beritahu mereka mengenai perkara ini walaupun bapanya ditempatkan dalam wad yang sama dengan pes.akit tersebut.

Safeena telah membawa bapanya ke klinik swasta untuk membuat ujian saringan dan kemudiannya membawa bapanya ini ke Hospital Ampang selepas mengalami ses.ak nafas.

Bagaimanapun, hospital tersebut tak buat ujian saringan ke atas bapanya dan benarkan lelaki itu pulang ke rumah.

Keadaan bapa Safeena bertambah teruk pada 31 Januari dan bila wanita ini telefon klinik, ujian mendapati bapanya positif.

Kami risau kerana dia termasuk dalam golongan berisiko tinggi kerana ka.nsernya. Bila kami tahu dia positif, kami cuba hubungi KKM tapi tak ada respon.

Kami kemudiannya cuba telefon Hospital Ampang tapi dorang beritahu dorang tak boleh terima kes ini dan suruh kami tunggu panggilan dari KKM.

Kami kemudiannya membuat panggilan ke Hospital Sg Buloh. Pada awalnya kami dapat respon yang sama dari Hospital Ampang tapi lepas kami jelaskan bapa kami ada ka.nser, dorang beritahu yang dorang tak boleh nak hantar ambulans.

Salah seorang dari keluarga kami perlu menghantar dia ke hospital. Abang saya hantar bapa saya ke Hospital Sg Buloh dan dia dit.ahan pada 31 Januari.”

Kem.atian bapa dan j.angkitan

Selepas bapanya ini didapati positif, kesemua keluarganya telah membuat ujian saringan di klinik swasta dan 10 dari mereka didapati positif.

Namun, keluarga ini hanya mendapat panggilan dari KKM pada 2 Februari untuk bertanya perihal bapa mereka.

Kami terima panggilan dari KKM pada 2 Februari tanya tentang bapa saya yang sedang bert.arung nyawa di hospital.

Bila kami jelaskan situasi kami, KKM suruh kami buat ujian di Klinik Kesihatan Selayang pada 3 Februari.

Safeena kemudiannya berkata yang dia mendapat berita mengenai kem.atian bapanya pada jam 4 pagi, 3 Februari.

Kami kecewa. Bayangkan kami, termasuk ibu kami tak dapat nak hadir pengebumian bapa kami kerana terpaksa menjalani ujian saringan C.ovid-19.

Kami hanya dapat saksikan pengebumian melalui video call abang saya yang tinggal berasingan dan didapati negatif.”

Bukan itu sahaja, Safeena turut berkata kematian bapanya ini juga tak dimasukkan dalam statistik harian oleh KKM.

Saya tak tahu apa yang dorang cuba sorok. Bapa saya umur 64 tahun dan punca kem.atiannya adalah r.adang paru-paru teruk akibat C.ovid dan mempunyai AML.

Saya tak jumpa perkara ini dapat data yang dikeluarkan oleh KKM, dah tujuh hari selepas kem.atiannya.

Safeena turut mengatakan abangnya yang menghantar bapanya ke hospital adalah antara yang dij.angkiti C.ovid-19 tapi dia hanya diarahkan untuk kuarantin pada 9 Februari.

Tambahnya lagi, semua ini boleh dielak jika pegawai kesihatan beritahu keluarganya tentang pes.akit positif di Hospital Ampang atau berikan ra.watan yang cepat ke atas bapanya.

Wanita ini salahkan KKM atas sikap sambil lewa dan kecuaian mereka atas kem.atian bapanya itu.

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!! MB

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook Medi Bawang