Perkerjaan sebagai guru akan bela nasib keluarga – svspek

Meskipun pahit untuk ditelan, namun, tiada apa lagi yang mampu dilakukan oleh Mala (bukan nama sebenar) selain daripada menyerahkan kepada pihak berkuasa untuk menentukan masa depan anaknya.

Mala yang juga ibu kepada suspk kjdian pemb.u.n..han remaja Siti Nur Surrya Ismail, 19, di rumahnya di Kampung Lubuk Batu, Hulu Terengganu, Ahad lalu sudah habis kata-kata untuk menceritakan k3sdihan yang bersarang di jiwa.

Seperti ibu lain, Mala juga tidak mahu melihat pengakhiran anaknya sedemikian rupa, namun, dia juga akur tidak mampu untuk melawan qada dan qadar.

Ketika kunjungan Astr0AWANI ke kediamannya hari ini, nyata riak wajahnya menyimpan seribu rasa yang sukar diterjemahkan dengan kata-kata.

Cmuhan, sndiran serta lmparan kata-kata yang tidak sedap kendengaran di telinga mula diterima Mala sekeluarga.

Mengakui bukan mudah untuk menerima te-kanan sedemikian rupa, namun ketenangan akan hadir setiap kali mengadu kepada Yang Maha Esa.

Dalam situasi sekarang, apa yang mampu dilakukan Mala ialah menerima dengan lapang dada sebaik anak kesayangan ditahan pihak berkuasa bagi membantu si4satan.

Apapun, kata Mala, dia telah redha sejak hari pertama lagi anaknya ditahan dan baginya biarlah pihak berkuasa dan neraca keadilan yang menentukan untung nasib anaknya itu.

Bagi ibu mlang itu, tiada kewajipan untuk mempertahan pada setiap kesal4han oleh siapa sahaja, tetapi, naluri sebagai ibu, doa buat anaknya tidak pernah lekang dipanjatkan.

Jauh di sudut hati, Mala mengakui, kepada anak sulungnya itulah tempatnya selama ini bergantung harap dan mengadu nasib jika ada perkara yang perlu dikongsi.

” Selama ini dia dengar kata saya, sebab saya hidup serba kekurangan, tak pernah mengeIoh.

Kalau mengadu pun pada dia hanya mengenai kesusahan hidup yang kami lalui, maklumlah saya hanya tukang cuci sahaja.

Dia nak jadi cikgu

” Dia hanya bercakap tak apalah ma, kakak (panggilan buat suspk) bela nasib kita nanti kalau kakak dapat kerja. Dia nak jadi cikgu.

” Dia anak baik… boleh kongsi masal4h. Tapi sekarang ini saya serah kepada polis, tapi kak tetap berdoa,” kata Mala meluah perasaannya dalam wawancara dengan Astr0AWANI.

Mala yang juga ibu kepada dua orang anak berkata, sepengetahuannya, Allahyrh4m Surrya merupakan rakan baik anaknya, bahkan mereka amat menyayangi antara satu sama lain.

Dalam perbualan yang sarat dengan kepiluan dan kekesalan ekoran kjdian itu, Mala berkata, sukar untuk dia membayangkan dengan apa yang berlaku pada nasib All4hyrham Siti Nur Surrya.

Dan, jauh di sudut hati, Mala sememangnya menyimpan hasrat pada hari pertama kjdian lagi untuk menziarahi keluarga Allahyrham yang diakuinya sebagai keluarga yang baik pekerti mereka.

Sedia jumpa dan minta maaf dengan keluarga arwh Surrya

Bahkan, keperibadian Siti Nur Surrya juga, kata Mala, amat disenanginya kerana Allahyrham merupakan seorang anak yang baik dan taat pada ibu bapa serta menghormati orang tua.

” Tentulah saya teringin sangat untuk pergi berjumpa sendiri dengan keluarga Allahyrham Surrya.

” Mereka orang baik. Tanggungjawab dan kewajipan saya untuk pohon kemaafan atas segala yang berlaku.

” Mereka tentunya terlalu sed1h yang sukar digambar lebih daripada saya. Tapi buat masa sekarang urusan saya sekeluarga dengan pihak polis agak banyak dan saya akui berada dalam keadaan terkejut dan tertekan.

” Insya-Allah saya akan pergi (ziarah keluarga Allahyrh4m Siti Nur Surrya),” ujar Mala dalam nada yang sangat sayu.

Bercerita lanjut, Mala berkata, kemiskinan yang dilalui keluarganya itu menyebabkan anaknya terpaksa menol4k beberapa tawaran melanjutkan pelajaran ke universiti kerana keka.ngan kewangan.

Bagaimanapun, jelas Mala, anaknya itu tidak pernah mervngut tentang kekurangan yang diharvngi mereka selama ini.

” Pernah juga sampai ke tahap terpaksa tangguh bayar duit yuran sekolah dia kerana tidak ada duit. Nak buat macam mana,” akhiri Mala.

 

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!! MB

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook Media Bawang