Doktor memberi jawapan tidak meyakinkan setelah memotong kvlit alat svlit anak lelaki ini selepas khatan

Kuala Lumpur: “Saya dan suami kessal dengan apa yang berlaku serta menuntut pihak klinik supaya bertanggungjawab,” luah ibu empat anak, Rosnah Musa.

Rosnah, 35, yang menetap di Taman Seri Melur, Ayer Tawar, Perak memberi reaksi itu ketika diminta berkongsi kisah anak keduanya, Muhammad Adly Hadi Adzrul Effendie ,8, yang dimasukkan ke Hospital Ipoh sejak 18 Disember selepas mengalami benggkak yang serivs pada bahagian alat svlit.

Menurut Rosnah, keadaan itu berlaku selepas Muhammad Adly berkhattan dengan kaedah ‘klamp’ (penggunaan klip) di sebuah klinik swasta di Seri Manjung pada 13 Disember lalu.

“Selepas berkhattan di klinik berkenaan, saya dan suami terus membawa anak pulang ke rumah.

“Pada hari pertama dan kedua, kami dapati ada perubahan pada alat svlit Muhammad Adly iaitu saiznya pendek berbanding asal serta kepala zakkar kelihatan senget ke kiri.

“Selain itu, anak saya sering mengadu sakit, berasa takvt dan menanggis setiap kali mahu membuang air kecil.

“Keadaan ini merisaukan saya dan suami kerana ia sesuatu yang tidak normal tetapi kami mulanya positif saja tetapi jadi tidak sedap hati apabila alat svlit Muhammad Adly mula membenggkak pada malam hari ketiga selepas klip ditanggalkan pada paginya (16 Disember) di klinik swasta berkenaan,” katanya ketika dihubungi Harian Metro.

Rosnah berkata, doktor di klinik berkenaan ada memberi ubat namun keadaan alat svlit anaknya jadi semakin membenggkak dan berdrah.

“Pada waktu itu, saya dan suami menyedari alat svlitnya tenggelam jadi tanpa berlengah, kami terus membawanya ke Hospital Seri Manjung (HSM).

“Pemeriksaan lanjut mendapati alat svlitnya tenggelam dan bahagian kulit (alat svlit) habis dipotong serta anak saya terpaksa dibius bagi membolehkan doktor membersihkan drah beku di wad pembeddahan keesokan harinya (17 Disember),” katanya.

Berikutan lvka yang tidak sembuh ,Muhammad Adly kemudiannya dipindahkan ke Hospital Ipoh untuk pembedahan menampal kulit alat svlit.

“Saya dan suami ada bertanya dengan doktor pakar dan dimaklumkan jika sembuh sekalipun, Muhammad Adly kemungkinan perlu menjalani pembedahan dalam tempoh tiga hingga empat tahun lagi bergantung keadaannya.

“Satu lagi kemungkinan adalah alat sulitnya cacat kekal dan sudah tentu kami bimbang memikirkan masa depannya apabila dewasa nanti.

“Kami sudah pergi bersemuka dengan doktor berkenaan namun dia hanya berdiam tanpa memberi alasan dan jawapan meyakinkan,” katanya.

Berkongsi perkembangan terkini Muhammad Adly, Rosnah berkata, anaknya dalam keadaan sedar tetapi masih trauma dengan apa yang berlaku.

Katanya, Muhammad Adly juga akan menjalani satu lagi pembedahan hari ini dan berikutan apa yang terjadi,suaminya sudah membuat laporan di Balai Polis Sitiawan, semalam.

“Kami serahkan kepada pihak polis untuk menjalankan siasatan sebelum mengambil sebarang tindakan lanjut.

“Tujuan saya memuat naik hantaran di Facebook (Fb) tempoh hari bukan untuk memburukkan sesiapa tetapi sekadar meluahkan kekecewaan saja.

“Diharap, perkongsian itu memberi pengajaran kepada ibu bapa di luar sana untuk berhati-hati terutama dalam musim berkhatan ini supaya tidak menerima nasib yang sama,” katanya.

Sumber : hmetro

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Jom Tekan Like Page Kami Di Bawah Artikel ni.

PERHATIAN: Pihak kami tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda.

Sementara itu, anda boleh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghiburkan di bawah ini yang dikongsikan seperti berikut: