Zul Yahya Tampil Untuk Bercerita Pernah Bergulumang Denagn Sugr bby. Satu Persatu Dia Cerita Apa Yang Dia Nampak

Zul Yahya berkata dia pernah bergeIumang dengan bby sugar ketika bekerja sebagai peIayan bar suatu ketika dulu.

Berasa dia tidak lagi boleh terus mengunci muIutnya, Zul Yahya tampil berkongsi pengalaman menelusuri ‘lor0ng geIap’ bers4ma bby sugar dan kini dia bersuara atas dasar keprihatinannya terhadap golongan itu.

Kata pelakon itu, dia mahu menceritakan pengalaman itu sebagai menunaikan tnggungjawabnya terhadap agama selain menggesa rakyat negara ini mengh4lang kemungk4ran yang berlaku dalam kalangan orang Islam.

“Amat menkutkan sekarang sebab dah banyak anak gadis yang terjeb4k menjadi bby sugar dalam kalangan siswi khususnya.

“Benda dah lama berlaku tapi hari ni makin tervk. Dan kita tkut, tutup muIut tapi sampai bila?

Bukan masanya untuk kita zip muIut, smbunyikan dan biarkan kemungk4ran terseIindung kerana b4cuI.

“Wahai orang ada jawatan dan berkedudukan, berapa ramai anak kampung masuk belajar di universiti tapi esok ros4k dengan makslat? Siapa galakkan?” katanya.

Menurut Zul, gejala bby sugar atau sugar bby ini sering dikaitkan dengan penuntut universiti beragama Islam yang mementingkan hal-hal duniawi.

“Bby sugar ni dalam bahasa k4sar t4nak, sebut tapi dalam bahasa halusnya orang panggil anak gula atau call girl.

Senang, saya cakap peI4curan. Bangsa Melayu, agama Islam.

“Ditambah dengan zaman gajet dan mnusia hari ni pentingkan hal duniawi yang berlebihan namun siapa yang jadi pembeli?

Siapa galakkan? Tu yang buatkan gejaIa ini semakin berkembang,” katanya.

Menceritakan kisahnya, pelakon terkenal era 1990-an itu mended4hkan, sebelum menceburkan diri dalam bidang seni dia pernah menjadi plyan b4r (b4r tender) di keIab-keIab malam.

Dan dari situlah kata Zul dia bergeIumang dengan kehidupannya bersama sugar b4by.

“Wallahi, dulu saya hdup dalam zaman geIap. Alhamdulillah Allah SWT tak m4tikan saya dalam gelap.

Bukan saya nak buka a1b, masa tu saya tak fikirkan agama, tak fikir padang Mahsyar, kerja hanya untuk keperluan hdup.

“Saya pernah duduk dengan call girI, pernah bersembang dengan mereka, pernah bersama mereka dan pernah hdup dengan mereka,” katanya.

Pada masa sama, Zul, 47, juga mended4hkan sikap “mun4fik” segelintir pihak yang sepatutnya mencgah gejala tersebut namun sebaliknya mereka sendiri melakukan kemungk4ran.

Tu sebab saya tak h0rmat pada ahli p0litik, tak h0rmat pada VIP. Saya tengok berlaku depan mata.

Saya bukan nak sal4hkan satu jabatan atau satu kementerian.

“Tapi ni melibatkan GR0. Sewaktu saya kerja keIab maIam di Jalan Raja Chulan, sepatutnya orang yang datang tu cegah maksi4t dan kemungk4ran, tapi dia boleh pula jadi tetamu dan berkara0ke dengan GR0 tu,” katanya.

Kata Zul lagi, sememangnya negara ini banyak mendirikan masjid, namun usaha menghidupkan agama di sekelilingnya masih belum mencukupi.

Justeru, katanya kebejatan yang berlaku sekarang ibarat petunjuk dari Allah untuk orang ramai agar tidak membiarkan semakin ramai anak gadis terus hidup dalam mksiat.

“Kenapa Allah susahkan kita untuk datang dan mengimarahkan masjid?

Berapa banyak majid dalam Malaysia macam cendawan tmbuh.

Namun ia hanya bangunan, tak hidup agama dan dkwah di sekelilingnya,” katanya.

Terdahulu, PELAKON Zul Yahya, 47, menyeru pekerja industri filem dan drama kalangan kru produksi dan teknikal belakang tabir untuk mengubah haIuan kerjaya yang diceburi mereka selama ini.

Menerusi perkongsian video berdurasi tiga minit di Instagram TV (iGTV), Zul berkata, sudah tiba masanya mereka melakukan perubahan dalam kehdupan untuk mencari rezeki lebih berkat di sisi Allah.

“Jom ubah kehidupan kita. Industri ini (hiburan) tak bawa ke mana pun, tak ada keberkatan.

Dapat banyak pun (wang) tak pernah cukup.

Dalam industri ada banyak kaki ampu, berpuak-puak, pentingkan diri sendiri dan rasuah. Begitu juga salah guna kuasa untuk peroleh sesuatu diingini.

“Nasib kru (pekerja belakang tabir) yang kerja susah payah tak ikut tempat, semua ceruk dired4h dan makan tak menentu, pihak atasan tak nampak peng0rbanan ini.

Apa yang mereka nmpak adalah keuntungan,” katanya.

Zul atau nama sebenarnya Zulkifli Yahya juga mendkwa penerbit, pengarah, stesen TV dan banyak pihak tak ambil berat soal keberkatan.

Katanya, apa yang ditayangkan pun tak berkat, apatah lagi yang mengusahakan produk terbabit.

Justeru, Zul menyeru kepada pekerja terbabit untuk ambil peluang ubah cara hidup dan undur diri.

“Kerja dalam industri ini, EPF (Kumpulan Simpanan Wang Pekerja) pun tak ada. Insurans ada yang boleh bayar, ada tak mampu.

Jadi, hadirnya C0v1d-19 ketika ini, ia sebagai ujian untuk kita buka minda dan ambil peluang itu untuk ubah kehdupan.

“Undur diri, cari rezeki lebih berkat. Biar sedikit, asalkan cukup.

Rezeki Allah ini luas dan kena berubah. Lagi pun, industri (hiburan) kita ini gagal,” katanya.

Menurut Zul, apa yang dikongsi itu berdasarkan pengalaman pernah dilaluinya mnceburi kerjaya seni selama 20 tahun.

Katanya, melalui pengalaman terbabit membuatkan dia akhirnya nek4d mengundur diri meninggalkan industri seni dan berubah mencari rezeki lebih berkat.

Kredit: tsgtt

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih.